Sunday, January 15, 2017

galau

"ghina nanti kuliah mau ngambil apa?"

kalo aku dapet 10000 rupiah buat setiap kali pertanyaan itu ditanyain, aku udah bisa beli season's greeting exo. mungkin tiket konser atau tiket pesawat ke korea juga udah dapet kali. nggaklah nggak selebay itu juga wkwkwk

btw ghina lagi ngerombak ulang blog jadi kalo blognya berantakan maaf ya gais :(

dari kecil, aku punya banyaak banget cita-cita. waktu aku sering baca komik aku pengen jadi komikus. terus gara-gara suka gambar jadi kepengen jadi seniman sama arsitek. gara-gara mama aku guru ipa jadi kepengen jadi guru. gara-gara suka kimia jadi pengen teknik kimia. gara-gara papa kerja di perusahaan minyak jadi pengen jadi insinyur. gara-gara bedah kodok jadi pengen jadi dokter. tapi sekarang, dimana waktu di sma ini tinggal beberapa bulan lagi aku jadi galau.

sebenernya aku ini mau jadi apa?

sebagai anak sma yang masih labil, kalo aku digoyah dikit langsung tumbang. masuk influence dari orang langsung terpengaruh. makanya aku sering banget galau mikirin kuliah dan masa depan.

waktu pertama kali masuk sma, aku jatuh cinta sama pelajaran kimia. jadi waktu itu aku tetapin kalo ntar pas kuliah masuk teknik kimia aja. tapi aku nggak suka fisika. nahloh. padahal kan teknik isinya fisika semua. jadi karena aku emang nggak suka kuadrat sama pelajaran fisika, dan nggak mau ngestressin diri lagi, say goodbye to teknik kimia.

dan pasti setiap anak diharapin sama orang tuanya untuk menjadi dokter, termasuk aku. kata mamah "udahlah ghin, masuk kedokteran aja... ntar kalo udah nikah suaminya nyuruh di rumah aja ngurus anak kan kamu bisa buka praktek di rumah."
ya, kedokteran is not the worst thing in the world. malahan ini jadi cita-cita sejuta umat sehingga menjadi jurusan favorit. tapi setiap aku mikirin apakah menjadi seorang dokter itu yang aku inginkan seumur hidup? aku langsung ragu. responsibility memegang hidup seorang manusia di tangan aku itu berat banget genk. terus aku juga phobia sama muntah. yha mungkin tadi itu alasan terbasi di dunia.
tapi kalo seumur hidup aku tinggal di zona nyaman aku terus, ya pasti aku nggak bakal maju-maju. jadi yaudah aku mutusin kedokteran jadi salah satu pilihan buat kuliah nanti.

waktu itu aku masih kelas 10, jadi dengan bodohnya aku mikir ntar ajadeh mikirin kuliahnya mau masuk mana pas kelas 12. dasar ghina.
2 tahun itu ternyata cepet banget dan nggak kerasa sama sekali. perasaan kemaren baru bawa batok kelapa buat mos sekarang sekolah tinggal 3 bulan lagi. hhh pengen nangis

rasa jadi seorang anak kelas 12 makin nyata. tiap bulan ada try out, ulangan plus tugas numpuk, dan ngobrol sama temen bukan tentang gibah atau fangirling bareng lagi, tapi tentang kuliah. guru masuk hari pertama sekolah aja langsung ceramahin tentang kuliah. ditambah lagi pikiran tentang kuliah. jadi nyesel kenapa dari dulu aku nggak mikirin mateng-mateng. kenapa dari dulu nggak ngerjain tugas dari jauh-jauh hari. kenapa dari dulu suka ngundurin waktu belajar. if i could turn back time, i really would. at least slow it down to a stop. lah kok jadi kayak high school musical 3 ghin...

yang paling bikin aku galau adalah tes minat bakat yang aku ikutin di cendana festival project bulan november kemaren.

setiap cfp diadain, sekolah juga ngundang sekolah lain buat berpartisipasi dalam cendana english competition dan fun scout competition, sama ngundang beberapa (read: banyak) universitas buat presentasi di sekolah dan beberapa instansi yang bisa ngurusin kalo kita mau lanjut kuliah di luar negeri.
setelah universitasnya presentasi, kami boleh keluar kelas terus ke parkiran buat nonton cfp. ya karena nonstop presentasinya dari jam 8 sampe jam set 12 otomatis hal pertama yang aku lakukan adalah pergi ke bazaar dan beli makan karena aku laper banget.
terus gara-gara gabut nggak tau mau ngapain, aku mutusin buat ke booth salah satu instansi tadi yang nawarin buat tes minat bakat dan konsultasi gratis. yaudah aku ikut aja karena waktu itu juga lagi galau mau kuliah apa.
ternyata di booth itu banyak banget orang ngantri, mostly anak-anak kelas 12 yang galau. jadi pas kesitu aku minta kertas tesnya terus aku isi. tesnya ini namanya RIASEC test. di tesnya ada beberapa pernyataan dan sebelahnya ada 6 kolom yaitu R I A S E C. contohnya: saya suka bekerja dalam tim. kalo jawabannya iya, nanti kita ceklisin di salah satu kolom sebelah yang ada kotaknya, kalo jawabannya tidak nggak usah diceklisin. ntar kita hitung berapa R I A S E C nya. dari situ dapet hasinya. kalo masih nggak ngerti google aja ya gais
hasil tes aku R 3, I 3, A 5, S 3, E 2, C 3. kata kakak konsultan, pekerjaan yang cocok sama aku menurut hasil tes itu adalah designer. jleb
don't get me wrong. aku suka banget ngedesign dan ngegambar. kalo aku jadi panitia acara di sekolah selalu masuk seksi kreatif yang kerjanya design terus sama seksi dekor yang kerjanya ngegambar dan ngecat. tapi aku juga ragu soalnya menurut aku, aku nggak se-skilled dan sekreatif itu buat menjadi seorang designer. karena selama ini aku lebih sibuk sama sekolah, aku nggak ngasah kemampuan aku di bidang design.
sebelumnya juga ada data yang harus diisi, kayak nama, sekolah, kelas, alamat, sama jurusan yang diminati. disitu aku tulis kedokteran, farmasi, dan food technology. kedokteran aku tulis karena yang diatas, farmasi karena aku suka kimia, terus food technology aku tulis karena aku suka kimia dan aku juga suka makanan. terus kakaknya ngeliat itu dan bilang, "kamu nggak cocok sama sekali sama yang kamu tulis ini." jleb (2)
kata kakaknya aku kalo nyoba masuk jurusan yang aku tulis itu sih bisa, tapi ntar ada waktunya aku jadi stress dan akhirnya males buat ngelanjutin. itu aku banget. tapi bagi aku apapun cobaannya ya nggak ada pilihan lain selain ngelewatinnya. soalnya kalo kita diem aja, stuck di suatu masalah ya kapan majunya? waktu itu selalu berjalan dan nggak akan nungguin kita, masih banyak masalah-masalah lain yang akan muncul di masa depan. jadi kalo setiap aku ada tugas susah, atau ulangan yang hafalannya segudang, ya aku harus nyelesain sampe selesai seberapa malesnya, seberapa bencinya aku. ei ghin kok jadi bijak gini
sebagai anak ipa juga, yang hasil tesnya nggak ada ipa-ipanya, pasti aku nggak rela ngorbanin pelajaran ipa yang aku pelajari selama ini dan kerja keras yang aku lakukan untuk dapet hasil yang memuaskan. tapi kata kakaknya yang paling jleb dan sekarang masih terngiang di kepalaku, "kamu mau ngorbanin 3 tahun atau ngorbanin seumur hidup?" aku langsung terdiam.
setelah itu kakaknya ngasih beberapa advice dan konsultasi aku selesai.

konsultasi itu bener-bener bikin aku galau segalau-galaunya. waktu aku udah mau di ujung semester 5, aku bener-bener nggak tau mau ngelanjutin kuliah dimana.

setiap temen nanyain aku pertanyaan mau-ngambil-dimana itu aku jawabnya "pengennya sih kedokteran atau farmasi, tapi waktu tes pas cfp dapetnya design..." dan temen aku jawab "iya aja ghin! emang bakat ghina disitu!" pilihan aku bukannya jadi makin mantap malah jadi makin galau :(

sebelum cfp ada juga tes minat bakat yang diadain sekolah, dan itu tesnya lebih ribet. kayak ada kubus dibalik-balikin gitulah, ngitung, ngafal, gambar pohon, gambar objek apa aja dari benda yang ada di kertas, jawab pertanyaan yes/no yang ada 200an, banyak banget pokoknya. jadi waktu itu, aku tetapin kalo hasil tes itu udah keluar, aku baru bakal netapin jurusan buat kuliah.

alasan itulah yang membuat aku tergerak nulis di blog ini setelah kurang lebih setahun. karena hasil tesnya udah keluar hari kamis, 12 januari 2017, hari dimana biasku tersayang do kyungsoo ulangtahun dan hari penentuan masa depan aku.
waktu aku dipanggil kedepan sama guru bk aku langsung ngambil amplopnya terus tanda tangan buat bukti kalo aku udah ngambil hasil tes. pas balik ke tempat duduk langsung aku buka amplopnya terus buka kertas hasil tesnya pelan-pelan.
tertulis kalo jurusan yang paling cocok buat aku untuk lanjutin ke perguruan tinggi adalah:
  1.  Farmasi, Sekolah Bisnis Manajemen
  2.  Kedokteran, Psikologi
alhamdulillah... ngeliat itu aku bener-bener seneng banget dan kegalauan yang tadi langsung ilang. ternyata dari hasil tesnya aku emang cocok sama pilihan aku dari awal. akhirnya aku bisa netapin pilihan jurusan apa yang aku mau nanti.

jadi sekarang kalo aku ditanyain pertanyaan tadi aku jawab pilihan aku antara farmasi ITB atau fakultas kedokteran unpad. ya Allah, semoga ghina bisa keterima di antara kedua itu, amiiin...


2 comments:

yuk comment yukkk