Saturday, July 22, 2017

ghina jadi mahasiswa!

nggak nyangka banget tahun ini aku udah ganti status dari siswa menjadi mahasiswa. ghina masih inget dulu mulai ngeblog waktu kelas 5, terus sekarang udah mau masuk kuliah aja!!! wow, time really flies.

jadi, di post ini aku mau nyeritain gimana perjuangan dan pengalaman aku untuk bisa lulus di ptn. dimana hayoo? ayo baca post ini supaya tau. yehet.

bulan januari-februari kemarin, udah dimulai waktu untuk daftar ptn lewat jalur snmptn.

waktu itu aku bener-bener stress banget soalnya aku harus ngikutin ujian susulan semester 5 yang rasanya kayak nggak ada henti-hentinya. ditambah lagi asumsi kalo nilai dari semester 1 ke semester 5 harus naik supaya kesempatan diterima lebih tinggi. terus itu juga udah deket-deket uas, usbn, un, hhhhh bener-bener rasanya kerja aku cuma ujian.

untuk jalur snmptn, kita boleh milih tiga jurusan. dua di ptn yang sama di luar wilayah dan satu di dalam wilayah.

di post sebelumnya aku udah ngejelasin kalo top 2 pilihan aku itu antara sekolah farmasi itb, atau fakultas kedokteran unpad. dan sekarang aku harus milih salah satu, soalnya ptnnya hanya boleh milih dua. karena aku tinggal di provinsi riau aku harus milih satu di luar daerah dan satu di riau.

aku pengen banget kuliah di bandung, soalnya keluarga aku dari bagian papah dan mamah banyak yang tinggal di sana. terus, di bandung juga perguruan tingginya bagus-bagus.

kami dikasih kuisioner sama bk, disuruh buat ngisi pilihan ptn buat snmptn. temen-temen aku banyak yang pengen masuk fk unpad, jadi untuk jalur snmptn ini aku ngisinya sf itb aja, buat ngurangin saingan karena yang diambil juga biasanya yang nilainya tertinggi. dan aku juga mulai nggak minat-minat banget sama kedokteran, jadi makanya aku ngambil sf itb aja.

jadi waktu itu aku mutusin pilihan aku tunggal, cuma sf itb. tapi papah dan mamah nggak setuju, soalnya takut kalo misalnya nggak diterima disitu. setelah konsultasi sama papah, akhirnya aku mutusin untuk pilihan kedua aku aku milih ftsl itb, dan nggak ngambil pilihan ketiga, karena aku nggak kepingin kuliah di riau.

aku bener-bener naruh harapan buat snmptn ini, karena selama sma nilai kimia aku lumayan bagus, sekitar 95 keatas. jadi udah mulai-mulai hmm... sombong gitu ya HAHAHA. padahal aku belum tau saingan-saingan aku yang lain di seluruh indonesia. jadi, jangan sombong dulu gais.

fast forward ke bulan april, waktu ujian nasional.

jadi persiapan aku buat un udah bener-bener mateng. di sekolah udah dikasih ribuan kertas soal buat latihan tiap hari, dan tiap pulang sekolah juga ada bimbel. tapi entah kenapa, ngerjain soal un matem dan kimia aku kurang maksimal karena soalnya ABSTRAK BANGET. soal kimia no 1 yang percobaan sinar katoda cam eek itu aja aku langsung blank gatau jawabannya apa. apa yang aku pelajari nggak keluar, soalnya emang bener-bener beda sama model soal yang biasanya dikerjain di sekolah. terus aku mulai panik, soalnya nilai un juga dijadiin indikator kelulusan snmptn. jadinya aku takut nggak diterima di snmptn.

aku memutuskan untuk bimbel di bandung, di prosus inten. dan aku datengnya telat lagi, soalnya aku ngurus ktp dulu disini dan ternyata gak selesai-selesai, jadi aku pergi aja ke bandung. temen-temen sekelas aku yang lain udah belajar sampe manaaa, dan aku baru dateng nggak tau apa-apa. terus aku dateng disaat yang sangat nggak tepat, dimana besoknya itu langsung ada try out. malemnya aku langsung gas belajar walaupun gatau apa-apa dan besoknya jawab soal try out seadanya. dan bener, ternyata passing grade try out aku nggak terlalu memuaskan, cuma 32%. belum cukup buat sf itb.

mulailah aku belajar walaupun belum maksimal, karena masih ngarepin snmptn tadi. mulai sungguh-sungguh ngerjain tes mandiri dan progress, soalnya aku nggak mau ikut tambahan sorenya HAHAH.

sampailah hari yang ditunggu-tunggu dan yang paling nggak ditunggu-tunggu juga, hari pengumuman snmptn. waktu itu pengumumannya jam 2 siang dan kami lagi tambahan matem dasar. kami sama sekali nggak fokus sama apa yang dibilang sama gurunya gara-gara jantung ini rasanya udah kayak mau keluar. jadi karena gurunya liat kami nggak fokus, udahan aja tambahannya soalnya beliau juga mau ke rs. pas dibuka websitenya ternyata banyak yang akses, jadi nggak mau connect. jadi aku mutusin buat ngeliat pengumumannya sama papah nanti di kosan.

pulang ke kosan, aku dan papah langsung buka websitenya. aku suruh papah yang ngeklik soalnya aku nggak berani ngeliat. websitenya langsung connect ternyata. setelah ngisi nomor peserta dan tanggal lahir, papah langsung ngeklik dan ternyata....



aku nggak lulus snmptn.

aku langsung nangis dan bener-bener down waktu itu. papah bilang, "Allah udah ngatur semuanya buat kita dan pasti akan memberikan yang terbaik, jadi jangan sedih kalo ghina nggak lulus snmptn, karena Allah pasti akan memberikan yang lebih baik untuk ghina." terus aku langsung gas daftar sbmptn dengan pilihan pertama sf itb, kedua ftsl itb dan ketiga farmasi unpad. sorenya langsung gas bayar sama papah dan nginep di rumah nenek karena kalo di kosan sendirian aja aku pasti galau dan nangis terus huahaha

besoknya aku bolos bimbel karena masih galau. wkwkw nggak juga sih. aku ngurus semuanya buat sbmptn kayak ngeprint kartu peserta. dan besoknya aku try out lagi jadi waktu itu aku gas ngerjain progress dan bener-bener belajar soalnya aku udah fix jadi pejuang sbmptn.

ini dia kartu sbmptn aku:


besoknya aku try out dan hasilnya yah... naik, yaitu 39% tapi belum nyampe passing grade sf itb. jadi aku mulai bener-bener belajar waktu itu. malem-malem kaji ulang, siangnya ngerjain mandiri dan progress sama temen-temen sampe waktu sbmptn tiba.

tanggal 16 mei, hari berlangsungnya sbmptn. aku pergi jam setengah 6 pagi buat ngindarin macetnya kota bandung sama sepupuku, dan cuma sarapan sama milo. hari-hari sebelumnya aku udah ngafalin satu buku rangkuman materi biologi dan kaji ulang semua soal mandiri. waktu itu aku belum nguasain banget fisika sama matem ipa, jadi belajarnya di lokasi tes walaupun nggak maksimal banget. aku bener-bener banyak banget berdoa buat sbmptn ini, sebelum tes kerjaan aku cuma doa sumpah. nungguin bel mulai sampe keringat dingin, dan jantung aku deg-degan banget.

belnya akhirnya bunyi. bunyinya kayak bel yang di glass beadnya gfriend itu tau nggak? yang teng teng teng teeng teng teng teng teeng(?) ya ok silakan google saja.

tes pertama adalah saintek yang aku takutin banget karena aku belum maksimal belajar matem ipa sama fisika tadi. jadi urutan ngerjainnya aku itu mulai dari biologi dulu, soalnya nggak ada hitungan. biologinya lumayan, nggak mudah dan nggak susah dan aku gas ngisi aja. terus aku lanjut ke kimia, karena bagi aku kimia itu nggak terlalu susah, dan soalnya nggak terlalu susah buat aku, walaupun ada yang kosong beberapa karena aku nggak yakin sama jawabannya dan nggak mau nilainya minus. terus lanjut fisika. nah ini ada beberapa yang bisa dan beberapa yang kurang yakin yang aku jawab aja dengan tembak-tembak berlogika. kemudian aku lanjut ke yang paling susah yaitu matem ipa dan ini aku jawab yang bisa aja. di tes ini dilarang pake jam tangan jadi aku makin panik karena nggak tau waktunya tinggal berapa menit lagi.

alhamdulillah, aku ngisi yang bisa aku isi dan menurut aku soalnya nggak sesusah try out. terus habis ini istirahat 15 menit dan aku ke kamar mandi buat pipis dan lanjut ke kelas belajar tpa karena aku nggak ada belajar tpa sama sekali. terus nggak lama bel lagi, waktunya untuk tes kemampuan dan potensi akademik!

nah tes ini nggak sesusah saintek tadi. aku mulai dari tpa, terus ke bahasa inggris, bahasa indonesia, dan yang terakhir matem dasar. alhamdulillah tpa aku cuma kosong satu karena ragu, matem ngisi 8, bahasa indonesia ada beberapa yang nggak keisi karena ragu, dan bahasa inggris keisi semua.

setelah tes aku ke wc lagi dan ternyata aku datang bulan. what a nice timing.

aku bener-bener lega setelah sbmptn ini, rasanya semua perjuangan aku udah selesai dan tinggal nungguin pengumumannya aja. habis tes aku langsung makan siang sama sepupu aku karena nggak makan dari pagi, terus langsung ke kosan dan mulai beres-beres soalnya dua hari lagi aku pulang ke duri.

pulang ke duri aku belajar lagi karena mau ikut utul ugm di pekanbaru. untuk utul jurusan yang aku pilih yang pertama kedokteran, atas saran mamah, yang kedua farmasi, dan yang ketiga gizi. aku nggak belajar terlalu maksimal, jadi waktu ngerjain soal utul mostly banyak yang nembak, tapi soalnya nggak sesusah sbmptn.

setelah sbmptn dan utul aku udah santai banget, di rumah kerjaannya cuma makan, main laptop dan tidur sampai bulan juni tiba.

hari h pengumuman sbmptn, mamah lagi pergi ke bank waktu jam 2 dan papah kerja, jadi aku takut ngebuka sendiri dan memutuskan buat nunggu mamah aja buka pengumumannya. temen-temen yang lain udah buka dan alhamdulillah banyak yang diterima.

akhirnya mamah pulang dan waktu buat ngeliat pengumuman tiba. aku ngisi nomor peserta, tanggal lahir, dan kode captchanya dan mamah yang klik selanjutnya, dan ternyataa...


GHINA LULUS SBMPTN DI SEKOLAH FARMASI ITB, PILIHAN PERTAMA!!!!!

aku langsung nangis meluk mamah karena seneng banget. aku nggak yakin diterima di pilihan ketiga karena selama ini passing grade try out aku nggak pernah nyampe, dan ternyata aku lulus di pilihan pertama!! bener-bener itu seneeeeeng banget, like that was probably the happiest moment of my life.

3 hari kemudian pengumuman utul ugm dan hari itu juga final produce 101 #priority
jadi aku lagi asik nonton final produce 101, dan waktu pengumuman utul tiba. aku agak santai soalnya udah diterima di pilihan pertama, jadi aku nggak terlalu ngarepin utul. dan ternyata...



aku nggak lulus utul ugm.

aku sebenernya udah expect itu soalnya aku belajarnya nggak semaksimal waktu aku belajar buat sbmptn, dan mungkin sf itb itu memang yang terbaik buat aku jadi utulnya nggak lulus.

jadi, moral of the story itu persis yang dibilang sama papah. jangan putus asa, karena Allah pasti akan memberikan yang terbaik buat kita. jadi buat teman-teman yang akan masuk kuliah tahun depan, belajar sungguh-sungguh dan serajin mungkin, karena usaha kita nggak mungkin mengkhianati hasil. dan jangan lupa restu orang tua dan yang paling penting, banyak berdoa dan beribadah! insyaallah, ghina doain kalian pasti bisa lulus di universitas impian. aamiiiin!

goodluck untuk para pejuang di tahun 2018!!

No comments:

Post a Comment

yuk comment yukkk